Kamis, 15 November 2012

Siapa mau jadi Ketua KPK?

“Siapa mau jadi Ketua KPK?”
“Mau banget atau mau aja?”
Ciyus? Miapa?”
Berbekal banyak wewenang dan otoritas membuat banyak orang tergiur jabatan ini, tercatat pada pemilihan tahun lalu, 206 orang berniat untuk mewujudkan kesejahteraan bangsa melalui pemberantasan korupsi dengan menjadi Ketua KPK. Meskipun terdengar keren, menjadi Ketua KPK, bukanlah profesi yang gampang, bila tidak ingin dikatakan sulit. Tanggung jawab yang sangat besar menanti di depan mata.
Hal ini karena di negara kita, korupsi telah terjadi di mana-mana, dari mulai pengurusan akta kelahiran hingga kelak tanah kuburan, dari mulai urusan pedagang kaki lima hingga promosi jabatan di pemerintahan.
Oleh karena itu, sebagai ketua saya merasa perlu mengambil langkah strategis guna mencegah hal seperti ini membudidaya:
1.      Tindak tegas koruptor, jangan ada lagi yang namanya pandang bulu, miris sekali ketika kita tahu maling ayam dihukum penjara, sementara koruptor megaproyek bebas melenggang.
2.      Lindungi saksi dan korban.
3.      Buatlah efek jera.
4.      Terakhir, jika memang diperlukan, terapkan hukuman mati, ini sih masih opini, tapi ‘kan saya ketuanya, hehehe, semoga DPR sependapat.
 
Panggilan hati, niat, dan motivasi itu sangat penting karena itu menentukan berjalan apa tidak apa yang kita mau lakukan. Di sini kita sama, kita benci korupsi, kita peduli KPK, dan kita cinta Indonesia. Beberapa hari menjelang peringatan Hari Antikorupsi Sedunia, 9 Desember 2012 nanti, saya berharap ini bukan hanya semangat sesaat saja. Semoga.

1 komentar:

  1. Monggo mampir :)
    http://lombablogkpk.tempo.co/index/tanggal/775/Ahmad%20Said%20Baashen.html

    BalasHapus